NASA: Laporan Kehidupan di Mars Sepenuhnya Salah

NASA: Laporan Kehidupan di Mars Sepenuhnya Salah
Ellyzar Zachra PB

(Ilustrasi : Planet Mars)

INILAH.COM, Jakarta- Laporan media baru-baru ini menyebutkan NASA telah menemukan bukti kehidupan di Mars. Namun badan antariksa AS ini menegaskan tidak ada bukti soal keberadaan makhluk asing.

Koran The Sun Inggris pada Rabu (28/4) lalu menampilkan berita dengan judul “NASA: Bukti Kehidupan di Mars” . The Sun menyebut bahwa badan tersebut telah menemukan bukti kuat soal organisme di Mars.

Namun badan resmi NASA dan para veteran ilmuan misi Mars mengoreksinya. “Berita utama itu sepenuhnya menyesatkan,” ujar Dwayne Brown, juru bicara NASA yang berbasis di kantor utama badan tersebut di Washington D.C.

“Berita itu terdengar seperti kita mengumumkan bahwa kita menemukan kehidupan di Mars, ini sepenuhnya salah.”

Mars Exploration Rovers Spirit and Opportunity yang melakukan pengamatan di permukaan planet merah sejak Januari 2004 disebut menemukan beberapa lubang. Koran itu menyebutkan sebagai “pembangunan kehidupan, seperti yang kita ketahui”.

“Saya rasa mereka telah membicarakan hal ini keluar konteks,” jelas Brown.

Beberapa penemuan yang benar-benar akan menjadi terobosan secara ilmiah dikenal sebagai cyanobacteria.

(Ilustrasi : Gambar diambil Viking-1)

“Saya hanya dapat berasumsi bahwa reporter Sun telah salah pengertian,” jelas peneliti planet dari Cornell University, Steve Squyres, kepala penyelidikan dari proyek Mars Exploration Roved, yang dikutip dalam tulisan tersbut.

“Apa yang ditemukan Spirit and Opportunity adalah mineral sulfat, bukan materi organik, bukan lubang dan juga bukan pembangunan kehidupan seperti yang kita ketahui.

Tidak hanya itu, kemungkinan soal keberadaan air bukan berarti menunjukkan adanya kehidupan. “Keberadaan air tidak berarti bahwa adanya kehidupan,” tulis Squyres dalam sebuah email.

“Kami percaya bahwa air sangat penting bagi kehidupan, tapi bukan berarti ini menunjukkan adanya kehidupan. Dan kata “oleh karena itu ada kehidupan” dalam artikel tersebut sepenuhnya salah, tegasnya. Ini teralu cepat untuk mengambil kesimpulan.

(Ilustrasi : Permukaan Planet Mars)

Klaim penemuan kehidupan di Mars bukan hal yang baru.Pada bulan Agustus 1996, ilmuan NASA menampilkan bebatuan Mars yang menurut mereka terdapat tanda adanya kehidupan.

Batuan tersebut, yang mendaratkan di Antartika, mengandung lubang dan tanda yang menunjukkan bekas koloni bakteri yang pernah hidup di sana.

Pengumuman besar ini telah membuat kejutan, tetapi pada dekade berikutnya, sebagian besar peneliti menolak klaim kehidupan tersebut, dan memaparkan penjelasan nonkehidupan pada batu itu.

Pada tahun 1976, pendarat Viking 1 dan 2 NASA mendarat di permukaan Mars dan dilakukan tiga percobaan terpisah untuk mencari tanda-tanda kehidupan.

Meskipun unsur sensitivitas pendeteksi molekul-molekul organik per miliar, tetapi tidak ada senyawa organik pun yang pernah dideteksi oleh pendarat.

Banyak ilmuwan oleh karena itu menyatakan bahwa Mars tidak harus memiliki organisme mikroba pada bagian permukaannya.[ito]

Viking 1 Lander image of a martian sunset over Chryse Planitia. In this image the sun is 2 degrees below the local horizon. The banding in the sky is an artifact produced by the incremental brightness levels of the camera. This image was taken on the 30th martian day (sol) after touchdown, at 19:13 local time. The camera is pointing towards the southwest. (Viking 1 Lander, 12A240)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s