Pengantar Teknologi GPRS

 

           Bagi pengguna Internet sepertinya memang tiada hari tanpa ber-Internet ria apakah hanya sekedar untuk mengecek e-mail, surfing, webbrowsing, chatting,  download program/E-book, dan sebagainya. Mungkin yang kita lakukan selama ini adalah pergi ke warnet atau berlangganan ISP, TelkomNet-Instan, Speedy. Namun, jika saat dalam perjalanan kegiatan tersebut tidak dapat dilakukan.

Pada saat itu dalam perjalanan (mobile) yang dibutuhkan adalah teknologi GPRS (General Packet Radio Service) yang memungkinkan kita untuk dapat ber-Internet di mana pun berada selama sinyal GPRS tersebut ada. Teknologi GPRS telah cukup lama ditawarkan oleh operator GSM (handphone), seperti : Telkomsel, Indosat, Axis dll

GPRS mendistribusikan paket data akses internet sampai 114Kbps. Transfer data menuju jaringan internet (WEB Server) melalui jaringan GPRS Selular.

Layanan yang ada pada internet dapat diakses melalui GPRS, karena protocol GPRS sama seperti internet. Dalam jaringan GSM, membutuhkan modul GGSN (Gateway GPRS Service Node) dan SGSN (Serving GPRS Service Node). GGSN bertindak sebagai gateway antara jaringan GPRS dan jaringan data public seperti IP. Jaringan GPRS dengan internet ditunjukkan gambar :

gprs1

Di dunia industri komunikasi bergerak (‘mobile’), data bergerak dan multimedia kini menjadi fokus pengembangan, dan GPRS (‘General Packet Radio Service’) menjadi kunci yang memungkinkan untuk meraih sukses di pasar. Alasannya adalah, melalui GPRS,  ledakan pertumbuhan layanan internet melalui jaringan kabel (telepon), sekarang dimungkinkan penyalurannya melalui komunikasi bergerak. Nortel Networks, Ericsson, Siemens, Nokia dan banyak industri telekomunikasi lainnya dalam publikasinya  menyatakan telah  mampu mengaplikasikan Web dengan telepon bergerak menggunakan teknologi GPRS yang kini mulai gencar ditawarkan  kepada para operator GSM dan TDMA yang berminat memasarkan layanan internet nirkabel.
GPRS merupakan sistem transmisi berbasis paket untuk GSM yang menggunakan prinsip ‘tunnelling’. Ia menawarkan laju data yang lebih tinggi. Laju datanya secara kasar sampai 160 kbps dibandingkan dengan 9,6kbps yang dapat disediakan oleh rangkaian tersakelar GSM.  Kanal-kanal radio ganda dapat dialokasikan bagi seorang pengguna  dan kanal yang sama dapat pula digunakan secara berbagi (‘sharing’) di antara beberapa pengguna sehingga menjadi sangat efisien.

Dari segi biaya, pentarifan diharapkan hanya mengacu  pada volume penggunaan. Penggunanya  ditarik biaya dalam kaitannya dengan banyaknya byte yang dikirim atau diterima, tanpa memperdulikan panggilan, dengan demikian dimungkinkan GPRS akan menjadi lebih cenderung dipilih oleh pelanggan untuk mengaksesnya daripada layanan-layanan IP.

GPRS merupakan teknologi baru yang memungkinkan para operator jaringan komunikasi bergerak menawarkan layanan data dengan laju bit yang lebih tinggi dengan tarif rendah ,sehingga membuat layanan data menjadi menarik bagi pasar massal. Para operator jaringan komunikasi bergerak di luar negeri kini melihat GPRS sebagai kunci untuk mengembangkan pasar komunikasi bergerak menjadi pesaing baru di lahan  yang pernah menjadi milik jaringan kabel, yakni layanan internet. Kondisi ini dimungkinkan karena ledakan penggunaan internet melalui jaringan kabel (telepon) dapat pula dilakukan melalui jaringan bergerak. Sebagai gambaran kecil, layanan bergerak yang kini menjadi sukses di pasar (bagi operator di manca negara) misalnya adalah, laporan cuaca, pemesanan makanan, berita olah raga sampai ke informasi seperti berita-berita penting.

gprs3
Kontrak kontrak pengadaan GPRS dan produk-produk pendukungnya antara pabrik-pabrik pembuat perangkat telekomunikasi dengan operator jaringan komunikasi bergerak pun bermunculan. Kontrak jaringan GPRS pertama di dunia telah dilaksanakan di bulan Maret 1999 yang lalu antara Ericsson dengan operator komunikasi bergerak di Jerman; T-Mobile. Berikutnya, Ericsson juga menangani kontrak dengan operator One 2 One di Inggris, SmartTone Mobile Communication di Hongkong, Omnipoint di Amerika Serikat. Perusahaan perangkat komunikasi lainnyapun seperti Nortell Networks, Nokia dan lain-lain kini ikut berkompetisi menawarkan kontrak-kontraknya dengan para operator yang berkeinginan memasarkan  layanan GPRS.

 Dalam bidang perangkat genggamnya, kerjasama pun telah terwujud antara Optimay dan Lucent’s Technology Group. Optimay  (Munich, Jerman) menyediakan perangkat lunak GPRS, Lucent’s Microelectronic Group (Ascot, UK) menyediakan perangkat lunak DSP dan Lucent’s Microelectronic Group (Allentown, USA) menyediakan silikon untuk menghasilkan produk-produk pendukung, dan pembuatan terminal-terminal begitu jaringan GPRS bermunculan.

Teknik transmisi data yang ada pada GSM sekarang ini bersifat membatasi pertumbuhan komunikasi data bergerak, hal ini dikarenakan kanal radionya yang bersifat tunggal dan berkecepatan rendah, senantiasa harus diperuntukkan khusus bagi setiap pengguna data selama durasi komunikasi (istilah teknisnya bersifat dedicated), misalnya untuk SMS (Short Message Service) 9,6 kbps. Pendekatan yang demikian ini (yang komunikasinya bersifat tersakelar rangkaian) pada akhirnya menyebabkan reduksi atau pengurangan kapasitas sistem secara keseluruhan dan memboroskan lebarpita. Kondisi ini mendorong naiknya biaya operasi bagi operator jaringan yang pada gilirannya akan dibebankan kepada pemakainya. Sementara itu, GPRS yang menggunakan teknologi packet switching memungkinkan semua pengguna dalam sebuah sel dapat berbagi sumber-sumber yang sama; dengan kata lain para pelanggan menggunakan spektrum radio hanya ketika benar-benar mentransmisikan data. Efisiensi penggunaan spektrum pada akhirnya berarti kinerja yang lebih baik dan biaya yang lebih rendah. GPRS dapat menawarkan laju data sampai 115 kbps atau lebih, dengan menggabungkan kanal-kanal dan menggunakan teknologi penyandian yang baru.

Sebenarnya, GPRS memang tidak menawarkan laju data tinggi yang memadai untuk multimedia nyata, namun secara pasti merupakan kunci untuk menghilangkan beberapa batas pokok bagi pengayaan layanan-layanan data bergerak. Faktor-faktor yang lainnya seperti layanan-layanan dan aplikasi-aplikasi inovatif, terminal yang sudah  akrab bagi pengguna dan WAP untuk perbaikan hubungan dengan berbagai piranti nirkabel, juga akan membantu evolusinya.

Secara rinci ada beberapa faktor yang menjadi pertimbangan bahwa GPRS merupakan teknologi kunci untuk data bergerak, yakni;

  • mampu memanfaatkan  kemampuan cakupan global yang dimiliki GSM
  • memperkaya utiliti investasi untuk perangkat GSM yang sudah ada
  • merupakan teknologi jembatan yang bagus menuju generasi ke 3
  • menghilangkan atau mengurangi beberapa pembatas bagi akses data bergerak
  • berbasis paket dan dengan demikian memenuhi lalu lintas data (yang lazimnya bersifat rentetan; burst) yang mampu memberi layanan pada banyak pengguna
  • memiliki laju data sampai 115 kbps yang berarti dua kali lipat daripada koneksi ‘dial up’  56 kbps yang berlaku
  • menampakkan diri sebagai komunikasi yang ‘selalu’ terhubung sehingga memiliki waktu sesi hubungan yang pendek dan akses langsung ke internet
  • menawarkan QoS (Quality of Service= kualitas layanan), mendukung adanya tundaan yang telah dispesifikasikan pada tingkat hak, mana yang akan didahulukan yang kriterianya berbeda-beda, serta berbagai kelas reliabilitas
  • menawarkan kosep ‘satu pipa paket  bagi keduanya’ yakni suara dan data,   dengan demikian lebih baik dalam mendukung integrasi layanan
  • menawarkan hubungan komunikasi dalam bentuk point to point atau multipoint
  • memiliki keamanan yang sudah menjadi ciri bagi data yang terpaketisasi.

Karena GPRS berbasis paket, biaya atau tarif penggunaannya ditentukan oleh banyaknya data yang  yang ditransfer bukan berdasar waktu hubungannya. Ini berarti cocok untuk layanan rentetan internet. GPRS memberikan transmisi data pada laju kecepatan yang lebih dari cukup untuk sebagian besar aplikasi pasar massal, misalnya:

  • aplikasi kantor bergerak
  • layanan atau penjualan di lapangan atau masyarakat
  • layanan-layanan kelompok yang berbasis panggilan (contoh:
  • informasi stok pasar)
  • akses nirkabel ke basis-basis data
  • akses intranet/internet bergerak
  • e-commers (perbankan, titik-titik lokasi  penjualan)
  • pesan-pesan
  • Pengaturan atau manajemen armada atau konvoi
  • Informasi kepadatan lalu lintas, penuntun perjalanan/ sistem reservasi
  • sistem keamanan
  • Telemetri
  • Highway charging system

  

DAFTAR PUSTAKA 

  • Beutmuller, Andrew A. (‘Siemens’, Munich). “Bringing New Meaning to Mobile with GPRS”. Telecommunications Development Asia Pasific. Dec.1999.
  • Chan, Andrew (‘SmarTone Mobile Comm’.Ltd.Hong Kong).”Deploying Enhanced ‘Ericsson’ .  “3G Starts Rolling with GPRS”. Communications International. Nov 1999.
  • ‘Nokia’s End-to-end GPRS solution’.”Connect to a Fast-Moving Market with GPRS Data Services”. Telecommunications. Sept.1999.
  • Nokia’s Telecomm.Magazine. “HSCSD Heralds Six-Fold Speed Increase for GSM”.Discovery. Volume 49. June 1999
  • Meads, Brian, (Marketing Director ‘Optimay’).”Design Considerations for GSM/GPRS terminals”. Telecommunications Development Asia Pasific. March  2000.
  • Service with GPRS”. Telecommunications Development Asia Pasific . Dec.1999.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s